Translate this Blog!

English French German Spain Italian Dutch
Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Senin, 27 Februari 2012

Rusli Amran, Penyelamat Sejarah Ranah Minang (1922-1996)


Jika kita membaca sebuah tulisan tentang sejarah Ranah Minang, terutama pada jaman kolonial, maka tidak bisa tidak  tulisan itu kalau dirunut sumbernya hampir pasti akan sampai ke salah satu karya pak Rusli Amran. Tak peduli apakah tulisan itu ditulis oleh seorang profesor ataukah oleh seorang rakyat badarai. Begitu hebatnya pengaruh sosok ini dalam sejarah per-Minang-an.

Namun demikian, tidak banyak yang mengetahui siapa sebenarnya Rusli Amran. Sebagian orang menganggapnya sejarawan, tapi sebenarnya dia bukanlah "orang sejarah".

Berawal dari sebuah buku "ajaib" nan kontroversial terbitan tahun 1963 (sekarang sudah dicetak ulang)  berjudul  “Tuanku Rao: Teror Agama Islam Hambali di Tanah Batak (1816-1833)” karya Mangaradja Onggang Parlindungan yang menulis:

“Brothers from Minang sangat parah handicapped, karena kepertjajaan mereka akan mythos2 tanpa angka2 tahunan. Mythos Iskandar Zulkarnain Dynasty, Mythos Menang Kerbau, Mythos Bundo Kanduang, Tambo Minangkabau, dlsb., semuanya 100% ditelan oleh Brothers from Minang. Tanpa mereka sanggup selecting-out 2% facta2 sejarah dan kicking-out 98% mythologic ornamentations dari mythos2 itu. Tanpa mereka sedikit pun usaha, mentjarikan angka2 tahunan untuk menghentikan big confusions” (679)."

Dengan segala gaya penulisannya yang unik dan sedikit aneh (menurut saya malah itu yang membuat buku ini menarik, terlepas dari kebenaran isinya), harus diakui bahwa yang ditulis M.O. Parlindungan itu mengandung kebenaran. Kekurangan orang Minang yang selama ini tidak berorientasi ke belakang, tidak acuh dengan sejarah lamanya, dan tidak pula memiliki aksara sendiri, telah menyebabkan bukan saja sejarah yang dulu-dulu tertimbun oleh masa, sejarah yang kemarin saja pun sudah kabur. Coba saja, keluarga Minang mana yang punya ranji lengkap sampai ke nama nenek moyangnya? Barangkali cuma sampai kakek atau ayah dari kakek.

Brothers from Minang pun bereaksi atas buku tersebut. Dimulai pada 1970, terbit buku "Sedjarah Minangkabau" yang diusahakan oleh M.D. Mansoer (et al), dalam rangka menyongsong Seminar Sejarah dan Kebudayaan Minangkabau yang diadakan di Batusangkar. Buku ini memuat tanggal-tanggal dan data-data referensi yang otentik, serta mitos dan sejarah politik Sumatera Barat. Uniknya, buku tersebut juga berisi ucapan selamat dari Parlindungan sendiri sebagai kata pengantarnya. Selanjutnya tahun 1974 HAMKA menantang langsung buku Parlindungan dengan menerbitkan buku berjudul "Tuanku Rao: Antara Khayal dan Fakta".

Tapi dari semuanya tak ada yang melebihi sebuah buku karya pertama dari seseorang yang bernama Rusli Amran berjudul "Sumatera Barat hingga Plakat Panjang" yang diterbitkan oleh Sinar Harapan pada tahun 1981.  Buku ini merupakan hasil Rusli Amran menghabiskan banyak waktu antara tahun 1970-1980 untuk menggali data dan nara sumber di Belanda dan Indonesia, dengan memfokuskan perhatian pada laporan dan penelitian yang tersedia pada Jurnal Kolonial Belanda pada abad ke 19. Buku ini merupakan sejarah lengkap termasuk juga laporan arkeologis pada abad ke 13. Rusli Amran menitikberatkan pada interaksi Minangkabau dengan Inggris dan Belanda, sampai pada perang Padri dan Plakat Panjang yang merupakan awal dari pendudukan Belanda di Sumatera Barat. Buku ini ditulis dengan sangat cermat dalam melakukan penelitian akan tetapi dengan gaya penulisannya yang tidak formal. Contohnya bab tentang masuknya bangsa Eropa diberi judul " Masuknya si Bule". Karenanya tidak heran jika buku dengan hampir 700 halaman lengkap dengan referensi sumber, reproduksi dari arsip dan dokumen yang terkait beserta sumber asli ini, di kemudian hari menjadi referensi utama para penulis sejarah Ranah Minang.

Kembali ke pertanyaan awal: Siapa Rusli Amran?

Rusli Amran bukanlah seorang yang berlatar belakang pendidikan sejarah. Ia adalah seorang pensiunan diplomat dan wartawan. Lahir di Padang tahun 1922 dan sempat mengenyam sistem pendidikan Belanda, Jepang dan Indonesia. Setamat AMS Sastra Barat di Jogjakarta sebelum Perang Dunia II, ia melanjutkan ke perguruan tinggi di Jakarta, Amsterdam dan terakhir di Praha.  Selama masa revolusi pemuda Rusli Amran bersama Sidi Muhammad Sjaaf dan Suraedi Tahsin menerbitkan surat kabar Berita Indonesia pada 6 September 1945 dan merupakan koran pertama setelah Indonesia merdeka. Pada awal tahun 1950 ia bergabung dalam birokrasi pemerintah, pertama pada Departemen Pertahanan dan kemudian Departemen Keuangan hingga akhirnya pada Departemen Luar Negeri. Selama puluhan tahun Rusli Amran mewakili Republik Indonesia di Moskow dan Paris. Ketika Rusli Amran pensiun ditahun 1972, ia mendedikasikan dirinya pada proyek sejarah berskala besar yaitu menulis sejarah Sumatera Barat dalam bentuk yang bisa dimengerti dan dijangkau oleh para pelajar Indonesia.

Rusli Amran menghasilkan lima buah buku. Dengan kehadiran buku-buku ini makin tersibaklah awan gelap yang menyelubungi sejarah Sumatera Barat. Dalam kaitan ini, makin terasa betapa upaya yang dilakukan Rusli selama bertahun-tahun, dan dengan semangat akademis yang tinggi, menjalin kembali untaian sejarah yang telah lepas-lepas itu, patut kita hargai. Terlebih lagi, buku-bukunya tidaklah ditulis dengan bahasa yang kering dan membosankan, tapi sebaliknya, bahkan kocak. Memang, sebagaimana dimaksudkan Rusli, seri buku ini tidak dimaksudkan sebagai buku teks dalam artian yang konvensional, tapi sebuah buku sejarah yang ditulis secara populer, dengan gaya bercerita, agar dapat dibaca kalangan luas, terutama oleh generasi muda. Latar belakang Rusli sebagai "orang lama", yang menguasai betul bahasa sumber (bahasa Belanda), sangat membantu. Selain itu, ketajaman pena Rusli, pendiri dan pemimpin harian Berita Indonesia, sebagai wartawan di awal Kemerdekaan, ditambah lagi dengan kejelian matanya sebagai diplomat dalam melihat sesuatu di balik yang tersirat, sehingga ia bukan saja berusaha membeberkan cerita sejarah dengan cara yang hidup dan mengasyikkan, tapi sekaligus juga memberi arti plot-plot sejarah itu secara berkesinambungan. Cara Rusli melihat peristiwa-peristiwa sejarah itu adalah dengan kaca mata bangsa sendiri, walau bahan yang dipakai hampir seluruhnya diramu dari sumber-sumber Belanda.

Buku keduanya adalah "Sumatera Barat Plakat Panjang" adalah buku lanjutan dari buku yang pertama yang disertai juga dengan terjemahan dari sumber-sumber Belanda yang diambil dari jurnal Belanda dan muncul dalam apendik. Kedua buku ini membuat sumber-sumber dalam bahasa Belanda yang secara bahasa dan tempat sulit terjangkau menjadi mudah terjangkau bagi para pelajar Indonesia yang berminat mempelajari Sejarah Sumatera Barat.

Buku ketiga dari Rusli Amran adalah "Sumatera Barat: Pemberontakan Anti Pajak tahun 1908" yang menjelaskan mengenai sistem tanam paksa kopi, eksploitasi kolonial pada abad ke 19 dengan penelaahan mengenai reaksi atas pajak.

Buku ke empat "Padang Riwayatmu Dulu" didedikasikan pada kota kelahirannya Padang yang ditulis masih dengan gaya informal dan berisi campuran antara arsip-arsip dan kejadian-kejadian yang bersifat pribadi pada komunitas Eropa dan Jawa. Rusli Amran juga memasukan koleksi-koleksi foto reproduksi yang mengesankan .

Buku terakhir dari Rusli Amran diterbitkan setelah beliau wafat pada tahun 1996 dalam bentuk kumpulan esai yang berjudul "Cerita Lama dalam Lembaran Sejarah". Kumpulan esai ini merupakan penemuan yang menakjubkan pada tokoh-tokoh dan momen yang tidak biasa di Sumatera Barat yang menyenangkan untuk dibaca santai.

Istri beliau selanjutnya mendirikan Yayasan Rusli Amran di Jakarta sebagai tempat belajar dan pusat dokumentasi koleksi dan arsip beliau.

Namun menurut Jeffrey Hadler, Profesor di Departmen of South and South East Asian Studies University of California Berkeley, yang lebih penting dari tulisan Rusli Amran adalah kebaikan hati beliau selama melakukan penelitian terhadap arsip-arsip tersebut dimana beliau menggandakan setiap artikel dan manuskrip yang ada mengenai Sumatera Barat yang sangat banyak jumlahnya. Rusli Amran menggandakan dokumen-dokumen tersebut dan menyimpannya dalam tiga lokasi yang berbeda di Sumatera Barat yaitu: Perpustakaan Bagian Literatur  Universitas Andalas di Limau Manis, Ruang Baca Gedung Abdullah Kamil di Padang dan Pusat Dokumentasi dan Inventori Budaya Minangkabau di Padang Panjang. Melalui usaha Rusli Amran ini pelajar yang berminat pada sejarah Sumatera Barat dapat menjangkau buku yang menyediakan gambaran yang jelasi dan tanpa pretensi mengenai masa kolonial. Terlebih lagi mereka dapat menjangkau sumber yang asli tanpa harus pergi ke Belanda maupun Jakarta.

Untuk yang terakhir ini iyo ambo terperangah. Ternyata semua dokumen itu ada di Sumatera Barat dalam bentuk fotocopian! Tidak begitu jelas apakah dokumen-dokumen itu sudah dirubah ke format digital apa tidak pada saat ini. Karena secara lazimnya, dokumen fotocopian tidak akan bertahan lama. Kalau belum, sudah saatnya para sejarawan -terutama dari Unand karena punya akses langsung- mengambil tindakan cepat untuk menyelamatkan dokumen-dokumen berharga tersebut dengan cara mendigitalisasinya.

Selanjutnya kita berharap ada penerbit yang bersedia menerbitkan kembali buku-buku karya Rusli Amran ini. Membaca buku-buku Rusli Amran dapat menimbulkan kebanggaan tersendiri terhadap identitas ke-Minang-an kita. Anda penerbit, tidak usah takut bukunya ndak laku. Paling tidak para peminat sejarah yang menjadi pembaca blog ini akan antri membeli buku anda. Ambo langsung pre-order kelimanya...hehehe...

(Sumber: goodreads.com, kyotoreview.cseas.kyoto-u.ac.jp, tempointeraktif.com)

20 komentar:

  1. Kalau semua manuskrip yg digandakan Rusli Amran cuma ada fotocopienya itu sungguh sungguh memalukan !

    Sejarawan di ranah minang yang banyak kok ndak bisa menemukan dokumen aslinya ? Amran sendirian bisa mengumpulkan dokumen lebih banyak dari sejarawan. Dan ambo raso yang paling penting adalah Amran mempublikasikannya, bukan sekadar digunakan untuk bibliografi penelitian yang kemudian disimpan disudut paling atas sebuah rak buku...

    Dan kenapa mesti seseorang dengan nama Jeffrey Hadler yg mempelajari tentang Amran ? kenapa bukan si Ujang atau si Buyung ?

    Pathetic, so bloody pathetic.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bung Syarif00, koreksi sedikit: maksudnya manuskrip aslinya tetap di sumbernya. Bisa di negeri Belanda atau pemilik lainnya. Jadi bukan dokumen aslinya tidak ditemukan.

      Tapi saya sepakat bahwa dokumen-dokumen sejarah memang tidak hanya mengisi rak buku para sejarawan. Publikasikan dengan bahasa yang populer.

      Kenapa Jeffrey, mungkin karena si Ujang atau si Buyung sedang sibuk berpolitik-ria atau ikut Indonesian idol..

      Hapus
    2. Betul sekali dan setuju - kebetulan Rusli Amran adalah ayah saya! Dan saya putrinya yang paling punya perhatian dengan masalah ini

      Hapus
    3. What a surprise! Putri pak Rusli Amran berkunjung ke blog ini! Sayang uni tidak meninggalkan nama atau alamat email sehingga kita bisa berkomunikasi. Paling tidak kita bisa bersama-sama mengupayakan agar karya-karya pak Rusli diterbitkan kembali. Biar tidak hilang ditelan masa. Karena dari omong-omong sana-sini, ternyata masih banyak yang ingin memiliki karya-karya beliau.

      Hapus
    4. Ini Yanti Amran, putri almarhum Rusli Amran. Alamat email saya di yantiamran@yahoo.co.uk; amran@indo.net.id
      Saya kebetulan bekerja di British Council Jakarta

      Hapus
    5. Uni Yanti...berharap suatu hari buku-buku tersebut ada di pasaran lagi. Salam.

      Hapus
  2. pingin koleksi juga nih buku.
    trims info nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kita. Tapi mau dicari kemana? Ke Ayu Ting Ting, mungkin? :)

      Hapus
  3. Dimana bisa mendapatkan buku buku "Rusli Amran tersebut" Dulu saya punya 2 buah buku,dipinjam orang tidak kembali.Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba cari di website buku-buku bekas, da. Dulu saya dapat satu dari sana. Happy hunting!

      Hapus
  4. malang banget ya ntonk, buku yang harganya tak ternilai nyarinya di tempat buku-buku bekas...

    :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rio Shebang,
      Kalau ada penerbit disini itu diatas ada anaknya Pak Rusli. Barangkali bisa diterbitkan kembali. Atau pembaca blog ini urunan saja? :)

      Hapus
  5. Saya juga ingin mengoleksi buku2 ini utk memotivasi anak kamanakan, utk mengenalkan jatidirinya sebagai urang minang. Betapa urang minang sangat punya potensi SDM yg besar. Bakiklah rang Minang.

    BalasHapus
  6. Ambo ado ide, baa kiro-kiro kalau diadokan lomba karya tulis bertema "Ambo Urang Minang" untuk anak sakolah? Sahinggo generasi kito akan mambaco buku sejarah Minang. Mohon dunsanak yang punyo kemampuan dan akses ka bidang sajarah minang untuak dapek malaksanakan ide ambo ko. Bangkiklah rang Minang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak LaPau, good idea...ado yang bisa bantu?

      Hapus
  7. saya mau beli ke 5 buku, tapi dimana,?

    BalasHapus
  8. setuju bana dengan ungkapan jas merahnyo sukarno. tp tentu yang bisa dipacik adalah sejarah dengan bukti dan periwayatan yang otentik jadi terbebas dari fiksi yang mengganggu jalan sejarah itu sendiri.

    da, ambo dulu, jauah sabalun gampo pernah mambaco buku edisi lamo bana yang masih pakai mesin ketik (bantuak tulisannyo) tentang pakaian parampuan minang jaman saisuak. nan di buku tu ado bantuak foto parampuan minang mamakai kain saruang nan manutuik sakujua badan, nan tabuka hanyo mato (bantuak parampuan iran mamacik kainnyo).
    nah, da, apo uda bisa mancarian hakikat sabana bantuak baju kuruang parampuan minang? apo iyo bantuak baju kuruang nan kini ko (kain saruang tampak) atau bantuak yang sabana manguruang badan (saruang ndak tampak). tahun 2013/2014 ambo pai baliak ka pustaka unand, tp lah barubah bana. ndak mudh mancari literatur minang bantuak dl lai.

    tarimo kasih da

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus