Translate this Blog!

English French German Spain Italian Dutch
Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sabtu, 16 Maret 2013

Mesjid Kontemporer - Surau Ngarai (1925)


Ada di antara pembaca yang bisa memberi informasi tentang  mesjid ini?

Ambo menemukannya secara tak sengaja dalam sebuah situs forum arsitektur yang membahas tentang bangunan kolonial Belanda di seluruh dunia. Namun tak ada informasi di situ karena yang dipentingkan forum itu hanyalah penampakan gedung. Yang ada hanya foto. Maklumlah, forum itu adalah forumnya peminat arsitektur.

Untunglah forum itu juga memberikan link-back ke sumber aslinya. Ternyata foto itu adalah koleksi Tropen Museum. Museum langganan kita :). Tapi setelah ambo telusuri ke sana, informasi yang tersedia hanyalah Moskee in Taloek bij Fort de Kock yang artinya Mesjid di Taluak dekat Fort de Kock. Tahun yang tertulis juga hanya 1900 - 1925. Pemotretnya juga tidak diketahui. That's all.

Hmmm. Taluak, ya? Sepengetahuan ambo Mesjid Taluak yang paling nge-top sejauh ini adalah mesjid nagari yang sudah pernah kita bahas sebelumnya.(Lihat disini). Tapi yang ini memang benar-benar baru bagi ambo.

Dari arsitekturnya, terlihat dominasi arsitektur kolonial dengan pola lengkung dan langit-langit tinggi. Terasnya juga senada. Pemilihan warna juga khas kolonial. Sampai disini bangunan ini bisa merupakan bangunan apa saja. Rumah pejabat Belanda, kantor gubernemen, bahkan sebuah gereja (!). Tapi lihatlah dibelakang bangunan itu. Mencogok 3 buah kubah. 1 besar dan 2 kecil mengapitnya. Menandakan bangunan ini berfungsi sebagai sebuah mesjid. Sepintas kubahnya mirip dengan kubah Mesjid Kutaraja di Banda Aceh sana. Sebuah kombinasi yang unik untuk sebuah bangunan mesjid.

Yang jelas adalah bahwa mesjid ini terletak di dalam kampuang. Lihatlah di sekelilingnya. Rimbunan bambu dan pohon-pohon besar yang menaungi jalan tanah persis di sebelah mesjid. Ada juga orang yang lagi duduk menjuntai kaki di teras mesjid. Tandanya mesjid ini memang benar-benar dipakai dan tidak hanya sekedar simbol atau monumen.

Entah mengapa, hati ambo berbisik bahwa bangunan ini adalah hasil karya seorang arsitek Belanda atau paling tidak anak nagari Taluak yang pernah mengenyam pendidikan Belanda. Ambo membayangkan perdebatan dan pergumulan pemikiran yang terjadi untuk membuat mesjid dengan bentuk seperti ini terwujud .

Perlu keberanian besar bagi si arsitek untuk mendesain sebuah mesjid dengan model Belanda yang notabene dicap sebagai urang kapia pada saat itu. Perlu keberanian besar juga bagi anak nagari untuk menerima mesjid dengan model demikian berada di nagarinya. Mengingat disain umum untuk mesjid di Ranah Minang pada waktu itu adalah limas bersusun tiga.

Bagaimana, pembaca?

Catatan : Kata-kata "Surau Ngarai" pada judul ambo tambahkan setelah membaca komen dari uda Sazli dan uni Murni di bawah. Hal ini dimaksudkan agar nama tersebut dapat ter-indeks oleh Google.

15 komentar:

  1. Kalau ambo ndak salah iko namonyo Surau Ngarai, lataknyo di Taluak Mudiak. Tapi surau ko lah ndak ado lai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tarimokasih infonyo uda Sazli. Ado carito soal surau ko ndak? Bia awak simak samo-samo..

      Hapus
    2. Dulu pernah seorang kolega ambo yang urang Taluak asli mangatokan bahwa di kampuangnyo ado surau yang bantuaknyo agak 'ganjia', namonyo Surau Ngarai karano lataknyo didalam jurang atau ngarai. Tapi surau tu lah ndak ado lai. Mambaco serta maliek foto diateh ambo takana jo carito kolega ambo tu dan itu mambuek ambo menduga surau iko lah yang dimaksud oleh baliau.

      Hapus
    3. Memang "ganjia" bantuak surau tu. Apa karena ini pula muncul istilah, khususnya di Agam "musajik nan dibuek, gereja juo kecek urang..."? (no offense)

      Hapus
  2. Ambo cuma dapek carito dari urang tuo ambo tentang Surau Ngarai, dan melalui blog ko lah ambo pertamakali bisa maliek baa sabananyo bantuak surau ko, apo ado foto foto surau ko yang lain yang bisa ditampilkan disiko pak ?

    Tarimokasih untuak foto yang luar biasa ko.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau boleh tahu, apo carito nan disampaikan oleh urang tuo uni Murni tu? Kalau ndak rahasio, buliah lah di bagi di siko.

      Soal foto, sementara ini iko baru nan ado. Kalau ado nan lain akan kito apdet.

      Tarimokasih kumbali atas komennyo.

      Hapus
    2. Ayah ambo bacarito beliau baraja mangaji di Surau Ngarai yang talatak diujuang tabek gadang taluak, sekitar 200-300 meter jaraknyo dari masjid Jami'. Istilah ayah ambo jarak masjid jami' jo surau ngarai adolah sapanjang tabek gadang: masjid jami' diujuang yang ciek, surau ngarai di ujuang ciek lai. Sebenarnya tidak tepat begitu, karano untuk mencapai surau ngarai ayah harus turun kadalam jurang melalui janjang yang ditakik di sisi tebing. Jadi surau Ngarai ko memang berada diujuang tabek gadang, tapi dibawah tabiang. Tabiangnyo cukup tinggi karena puncak surau ngarai ko tidak kelihatan kalau kito maliek dari jalan disabalah tabek gadang.
      Karano latak surau ko dalam ngarai, hence the name Surau Ngarai.

      Manuruik ayah Surau Ngarai bantuaknyo bagaluang galuang. Bantuak yang bagaluang galuang ko yang tidak bisa ambo bayangkan baa wujudnyo. Bayangan ambo seperti los galuang, yang bagian depannya ado galuang atau lengkungan. Setelah maliek foto diatas barulah ambo tau bantuak galuang di surau ngarai. Bukan sajo bagian depannyo yang bagaluang, atoknyo pun ternyata bagaluang galuang.

      Sampai tahun 50 an surau ngarai ko masih ado. Pada akhir tahun 50 an ayah ambo marantau cino ka jawa, dan saat pertamakali ambo pai ka ranah bako tahun 1992, surau ko lah ndak ado lai.

      Sama seperti uda ntonk, ambo juo penasaran kok ado surau yang bantuaknyo tidak mengikuti kaidah umum surau di minang. Dan baru kini raso penasaran ambo terjawab setelah maliek foto diateh.

      Manuruik ayah ambo, tahun 40-50 an tu pak Mochtar Naim waktu keteknyo juga baraja mangaji dan lalok di surau Ngarai sajak baliau pindah dari Sungai Penuh.

      Demikian sekelumit carito yg ambo dapek dari ayah ambo, mudah mudahan ado gunonyo untuak kito, terimokasih.

      Hapus
    3. Luar Biasa. Itu ucapan spontan yang terlontar dari mulut ambo membaca balasan komentar dari uni Murni dan juga dari uda Sazli di atas. Betapa tidak, dari sebuah foto yang tak jelas ujung-pangkalnya, muncul cerita-cerita yang selama. ini terkubur oleh waktu.

      Sekaitan dengan disebutnya nama pak Mochtar Naim, mungkin ada diantara pembaca kita yang mempunyai hubungan dengan beliau, barangkali bisa konfirmasi. Syukur-syukur mendapat bonus cerita tambahan tentang surau ini. Mengingat latar belakang beliau yang seorang sosiolog.

      Khusus untuk uni Murni, untuk ukuran anak rantau, bahaso Minang uni sangat smooth. Ndak mungkin ditranslate jo google....hehe

      Hapus
    4. Tarimokasih komplimennyo uda ntonk. Kebetulan di tahun 90 an ambo sempat karajo di Padang salamo hampia 3 tahun. Tapi karano lah lamo pulo indak ka kampuang, ambo malah menganggap bahasa minang ambo kini alah sakarek ula, sakarek baluik :)

      Hapus
  3. Menurut saya bentuk lengkungan pada bangunan yg sudah confirmed oleh 2 sanak kita diatas sebagai Surau Ngarai bukan mengacu pada style arkitektur kolonial Belanda pada akhir abad 19/awal abad 20, tapi pada style arkitektur Turki Usmaniyyah atau Persia. Seperti kita ketahui Turki dan Persia pengaruhnya cukup besar bagi masyarakat Minang pada masa itu.

    Sebagai perbandingan bisa kita lihat pada Masjid Rao Rao di Tanah Datar yang dibangun tahun 1908 juga menggunakan lengkung serupa. Bedanya pada Surau Ngarai lengkungnya sampai pada titik ekstreem dimana atapnya juga mengikuti lengkung jendela. Mungkin karena ukurannya yang tidak besar sehingga kondisi tersebut bisa dicapai.

    Tapi saya sepakat bahwa bentuk begini tidak umum bagi sebuah surau atau mesjid di Sumatera Barat yang dibangun seratusan tahun yang lalu. Seperti dikatakan uda Sazli diatas : ganjia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, makin menarik diskusi kita uda Tambuo :)

      Saya pernah membaca bahwa pola lengkung bangunan di Eropa ditiru dari pola arsitektur bangsa Arab (baca: Islam). Hal ini sebagai pengaruh dari kekuasaan Islam di Semenanjung Iberia (Spanyol dan Portugal) yang cukup lama, yaitu abad ke-7 sampai abad ke-15 Masehi. Sebagai contoh bisa dilihat pada arsitektur Masjid (sekarang Katedral) Kordoba di Spanyol.

      Kekuasaan Islam yang begitu lama menyebabkan terjadinya transfer of knowledge kepada bangsa Eropa, baik dalam tataran teori maupun praktek.

      Jadi, sebenarnya siapa meniru siapa ya? :)

      Hapus
  4. satau ambo iko surau garai taluak mudiak
    tapi kalau yg iko cat nyo babeda nyo lukisan yg di rumah keluaga ambo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cubolah kirim kodak lukisan tu ciek sanak ekal. Bia wak patuik basamo di siko :)

      -Nt.

      Hapus
  5. ko ado loh dapek dek wak di internet da,
    mungkin alah juo mambaco no

    https://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=7&ved=0ahUKEwjFybK1xuvSAhWMM48KHccSCvYQFggzMAY&url=https%3A%2F%2Fxa.yimg.com%2Fkq%2Fgroups%2F23513925%2F1833657461%2Fname%2F110110&usg=AFQjCNGAsjHw_RFhz-sPzrAWIa4BoQxX1Q&cad=rja

    BalasHapus
  6. Kodak lukisan tu seperti ini https://drive.google.com/file/d/0B1I0jXlECKKTZTRhZUJFUFlQRkk/view?usp=drivesdk

    BalasHapus