Translate this Blog!

English French German Spain Italian Dutch
Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Jumat, 22 Maret 2013

Sekolah Pastor di Taluak? (1910)


Beberapa hari setelah ambo memosting tentang sebuah surau yang berbentuk agak "ganjia" di nagari Taluak -pinggiran kota Bukittinggi- (lihat disini), salah seorang kakak laki-laki ambo menginformasikan bahwa dirinya juga menemukan bangunan yang juga "ganjia" saat browsing-browsing. Lokasinya? Masih di Taluak.

Bangunan di atas jika dilihat dengan perspektif sekarang tidaklah aneh. Semenjak pak Harun Zain jadi gubernur dengan slogan mengembalikan harga diri urang awak setelah peristiwa PRRI saisuak, atap berbentuk gonjong wajib menjadi penutup bagian atas bagi semua bangunan pemerintah di Ranah Minang. Menurut beliau untuk menunjukkan identitas ke-Minang-an. Jadi apapun mode bangunannya, atapnya harus bagonjong.

Tapi lain halnya dengan perspektif masa itu. Rumah bagonjong adalah rumah tradisional. Dindingnya kalau tidak terbuat dari tadia (anyaman bambu) ya dari papan berukir. Tidaklah lazim bangunan "modern" beratapkan gonjong. Modern disini maksudnya adalah rumah batu atau berbahan baku adukan semen.

Tapi lihatlah foto diatas. Sebuah rumah batu berwarna putih beratap gonjong berdiri kokoh tinggi menjulang diantara jejeran rumah berbahan "tradisional". Arsitekturnya juga ke-belanda-belandaan. Terlihat juga bahwa rumah ini berada di tengah kampung, tidak terpencil. Banyak tetangganya. Apalagi di sebelahnya ada kolam yang cukup luas. Bisa jadi berisi ikan gurami, mujair atau paweh.

Arsitektur yang cukup berani pada masanya. Akan lebih berani lagi jika kita baca caption foto yang dipajang oleh Tropen Museum: Priesterschool Taloeg bij Fort de Kock. Sekolah pastor Taluak dekat Fort de Kock. Tahunnya antara 1910-1930,  tanpa tambahan keterangan lain.

Pertanyaan langsung mengawang dalam pikiran. Benarkah di Taluak pernah ada sekolah pastor? Kalau benar ada, kok bisa? Karena takut dengan Belanda atau karena ada alasan lain? Atau ada Taluak lain di dekat kota Bukittinggi? Atau....

Sekelebat imajinasi liar mengisi kepala kakak laki-laki ambo tadi. Jangan-jangan bangunan Surau Ngarai yang unik itu dihadiahkan oleh Belanda sebagai imbalan kepada penduduk nagari Taluak karena telah bersedia "menerima" pendirian lokasi sekolah pastor ini di nagari mereka........

Jika ditelisik lebih dalam bisa saja hal itu terjadi. Pertama, kedua bangunan itu -baik surau maupun sekolah pastor- bercorak arsitektur yang tidak umum terdapat di dalam sebuah kampung di Ranah Minang pada masanya. Kedua, masa foto ini diambil hampir bersamaan. Seolah ada hubungan antara mereka. Foto Surau Ngarai bertahun 1900-1925 sedangkan foto Sekolah Pastor bertahun 1910-1930.

Mungkinkah? Entahlah. Tapi yang jelas sebenarnya masih ada satu bangunan "ganjia" lagi di dalam foto ini. Lihatlah kesebelah kanan foto. Ada bangunan bulat berwarna putih, beratap gelap meruncing keatas dengan jendela atau motif lengkung-lengkung. Apa itu? Sekali lagi, entahlah. Mudah-mudahan saja masih ada foto berikutnya dari Taluak.....

(Sumber : Tropen Museum)

17 komentar:

  1. Menarik sekaligus mengejutkan juga.

    Apakah ada yang bisa memberi kepastian apakah bangunan diatas memanglah sebuah sekolah pastor ? Sebagai rang sumando urang Taluak saya belum pernah mendengar cerita tentang ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga terkejut uda Irman. Mungkin kalau uda pulang kampung bisa cari informasi waktu duduk-duduk di lapau..:)

      Hapus
  2. Alah pernah bacubo batanyo ka mintuo da ? Siapo tau mintuo uda lai tau caritonyo tapi karano ndak ditanyo baliau indak bacarito hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda Anonim, iko pasti saran untuak uda Irman,kan? Soalnyo mintuo ambo ndak urang Taluak dow hehe

      Hapus
    2. Hehe, nantilah bila pulang kampung saya coba tanya ke mintuo, karena hal ini memang pantas untuk dikaji kenapa sampai ada sekolah pastor di Taluak. Dan komentar pak Ilham dibawah membuat saya jadi lebih ingin tahu, jangan sampai hanyuik sajo sadonyo dibao zaman.

      Hapus
  3. bangunan bulek yg disabalah kanan tu kalau ndak salah masih ado hinggo kini, urang urang biasonyo manyabuiknyo candi, antah candi apo lah tu.
    mambaco baco blog ko dari muko sampai kabalakang nampaknyo banyak hal hal kesejarahan di sumatera barat yang indak ado keterangannyo lai. Kalaupun ado mungkin datanyo cuma ado dimuseum atau di arsip arsip nagari Balando sajo. Urang awak indak ado yang tau, dan nampaknyo indak lo peduli doh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda Boyon, memang kabanyo urang Taluak menyebut bangunan bulek tu candi. Tapi kalau diliek foto diateh, bantuaknyo "candi" tu baru dicat putiah. Jadi kemungkinan itu bukan candi Hindu/Buddha seperti yang banyak di Jawa. Tapi bangunan baru.

      Mungkin ada orang Balai Purbakala yang tertarik menelitinya? Atau mungkin sudah ada? Kalau ambo ndak salah Balai ko ada di Batusangkar.

      Hapus
  4. Mambandiang bandiangkan dan manghubung hubungkan curito sekolah pastor ko dengan gambar surau ngarai, masuk aka juo apo yang dibayangkan oleh kakak pak ntonk tu mah.

    Sayang memang banyak bangunan bersejarah ranah minang yang hilang begitu saja ditelan zaman, jangankan bangunannyo, kaba nyo pun lah tabaok hilang pulo, jadi kalau maliek foto foto lamo acok bana timbul pertanyaan seperti : bangunan apo ko? dima ko? siapo yang mambangun ko? iyo di sumatera barat ko ? dll dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo begitulah, uda Ilham. Sejarah memang tidak semenarik politik atau ekonomi pada saat ini. Lamo-lamo mungkin awak lupo kalau anak gadih Minang tu dulu babaju kuruang.....bukan ba tanktop dan hotpants...

      Hapus
  5. sabana nyo masih banyak bangunan tuo di ranah minang ko yang dari zaman saisuak om, tapi awak indak menyadari nyo, dan anak2 mudo kini ko pun indak amuah peduli tentang sejarah ranah minang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Batua bana da. Blog ini salah satu jalan untuk mencoba merangsang kepedulian itu.

      Hapus
    2. Mantap 'Ntonk, kito dukung bana ide ko...

      Hapus
  6. Dalam bahasa Belanda dalam sumber lama "priester" bukan hanya dipakai untuk seorang "pastor" tapi juga ke tokoh/pekerja keyakinan lain, baik Islam, Hindu, maupun kepercayaan tradisional. Pada tahun 2113 baju kita jadi nostalgia, dan bisa saja dicari-cari anak cucu yang ingin melengkapi sejarah perkembangan "fashion" di daerah Minangkabau supaya anak-cucu lebih mengerti zaman dulu dan kehidupan pada waktu abad ke-21. Kini tak ada tampa kemarin. Tanyolah urang gaek salamo baliau-baliau ado. Urang gaek sumber utamo sajaro awak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal yang sama juga pernah saya baca di tempat lain. Tapi rasanya jaman itu 'priester'nya orang Islam (baca: ulama) berada di surau. Begitupun anak-anak belajar mengaji, bahkan tidur pun di surau. Nah, bangunan ini sama sekali tidak mirip surau yang biasa kita kenal.

      Jadi menurut saya kecil kemungkinan 'priester' yang dimaksud di foto ini mengacu ke sekolah agama Islam.

      Hapus
  7. cobo perhatikan jendela bangunannyo, hmmmmmm . . .

    BalasHapus
  8. https://groups.google.com/forum/#!topic/rantaunet/v2oURwKVLjk

    mungkin ko sagetek mambantu da

    BalasHapus