Translate this Blog!

English French German Spain Italian Dutch
Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sabtu, 21 Mei 2011

Van Batavia Naar Atjeh (1904) - Bagian I


(Pengantar : Tulisan berikut adalah sebuah terjemahan bebas dari buku berjudul Van Batavia Naar Atjeh, Dwars Door Sumatra De Aarde en Haar Volken (Dari Batavia ke Aceh, Bumi dan Rakyat Sumatera) yang merupakan catatan perjalanan sang pengarang, Fransch F. Bernard. Buku ini aslinya diterbitkan pada tahun 1904 dan saat ini telah didigitasi oleh Project Gutenberg.
Buku ini menjadi menarik karena gaya bahasanya cukup detail dan dilengkapi dengan foto-foto.
Terjemahan ini hanya mengambil bagian yang meliput Ranah Minang.
Tips membaca : resapi kata demi kata dan bayangkan.... Masa lalu memang selalu terlihat lebih romantis! :) )


..............
Mendekati Padang, kapal cukup dekat sepanjang pantai. Pegunungan indah muncul dan semakin dekat kami ke Padang, semakin sempit pantai, di mana desa-desa dihiasi dengan kebun hijau. Bukit Barisan muncul seperti dinding tinggi yang naik dari laut. Ia berubah dari curam, batu merah, tertutup dengan warna hijau dan tiba-tiba turun ke dalam gelombang. Di sela-sela pegunungan muncul sebuah teluk melengkung biru dengan semenanjung berpasir dan laguna yang tenang, pohon-pohon palem bergoyang di tiup angin, dan daun halus berkilau dibawah Matahari mengubah nada dalam lanskap dari biru laut ke biru langit.
Pertama-tama terlihat bambu dan pohon kelapa, pohon-pohon besar dengan dedaunan gelap dan potongan besar bayangan misterius,membentuk tirai dengan menyebar warna ungu. Tempat ini terlihat indah, dan keindahan alam yang luar biasa sangat menarik orang-orang Eropa. Alam yang terlihat memberikan sebuah sihir tak tertahankan. Saya bisa membayangkan bahwa dengan kondisi ini seorang penyair akan berada dalam keadaan terus-menerus berkontemplasi.
Kami tidak mendarat di Padang, tetapi di Emmahaven di sebuah teluk melingkar besar ke Selatan dan terbuka ke Barat yang dilindungi oleh pegunungan. Di tempat ini beberapa tahun yang lalu tidak terdapat apa-apa selain rawa akar pohon dan pohon pandan. Bintik-bintik kuning dan putih terang terlihat di lereng, yang merupakan tambang, dan berlubang ke arah utara yang disebabkan oleh rel kereta api. Sebuah bangunan tinggi dari besi bersilangan dengan garis-garis tajam melawan langit di atas laut dan mengeluarkan lengan panjang seperti sebuah timbangan raksasa. Dari sana, gerbong ditarik oleh lokomotif kecil, dan lengan panjang yang terbuat dari logam mengisi kapal dengan zat padat hitam, batubara.
Beberapa menit kemudian, kereta api telah membawa kami ke Padang. Apakah ini sebuah kota? Tentu, dan masih yang terbesar di Sumatera, tapi sungguh berbeda dari biasa. Seperti Batavia, penuh dengan taman dan jalan. Rumah-rumah terbuat dari kayu, di atas tiang dan beratap jerami. Tapi terasa nyaman dan tidak terlalu panas. Udara lewat secara bebas di antara atap yang tinggi, matahari dihalangi dengan kanopi, sehingga tidak terlalu silau di tanah yang berlapis rumput tebal.
Sungai tidak begitu dalam sepanjang Kampung Cina,tapi kapal-kapal kecil dapat melayarinya. Mereka membawa buah, kayu dan ikan. Mereka juga berlayar ke laut sepanjang pantai , sedangkan kapal yang sangat sarat muatan berlabuh di hilir sungai. Sebuah bukit kecil di pantai, Gunung Monyet, yang di mulut sungainya banyak kapal menari di atas ombak.
Tanggal 16 April kami menuju Padang Bovenlanden. Ada dua jalan menuju kesana, ke Timur menuju Soebangpas dan Danau Singkarak, dan yang lain menyusur di sepanjang pantai, kemudian mengikuti lembah Anai dan berakhir di Padang-Pandjang. Kereta api mengikuti rute kedua dan kami mengambil rute ini.
Pertama kami berjalan sepanjang 40 mil di daerah datar, di mana sungai besar, sungai, laut ada di dekatnya, dan kita bisa melihatnya di antara tirai tebal pepohonan. Tak lama kita tiba di sepanjang tebing tinggi dan gelap. Desa-desa semua berada dekat dengan sungai, dan hamparan sawah datar yang dipenuhi padi. Seperti pada hari kedatangan kami, kami bahagia dengan keanekaragaman vegetasi. Ada berbagai bentuk dan warna.
Daun-daun ramping, lincah dan elegan dari batang kelapa bergantian dengan sagu, palem, dan bambu. Diantara pepohonan pisang Anda bisa melihat ratusan pohon tak dikenal dengan daun terang atau gelap, kusam dan mengkilap, besar dan kecil. Saat hutan menempel pada lereng , daun dan batang Colossi raksasa dengan akar tertanam di batuan, seprti kepiting aneh yang sedang menggenggam, dan tanaman merambat, menggantung seperti karangan bunga.
Di kaki batuan terdapat rawa dan tanaman air pakis dan lumut, ranting dan batang dengan nuansa pucat menyebar, sementara anggrek hidup di lapisan kulit mereka. Banyak parasit terlihat, setiap tanaman memiliki tanaman parasit sendiri, masing-masing adalah perawat bagi yang lain.
Lembah Anei memilik jalan, dan kereta api melewati lembah tersebut. Terletak antara Kajoetanam dan air terjun. Kereta api memotong ketinggian, dan lokomotif berasap dan meraung keras. Lokomotif berada di belakang di kereta, mendorong ke depan, dan kami dapat melihat jalan berliku di depan kami. Sungai berbelok dari satu sisi ke sisi lain melalui lembah sempit, air terang berkilau membelai batuan dan menyatu dengan musik merdu dengan akar, sampai tiba-tiba ketika ada hambatan yang datang di jalannya, meloncat tinggi. Air terjun jatuh ke batuan, tiga puluh atau empat puluh kaki di atas kepala kami, dan angin mengirimi kami partikel air. Kereta api beberapa kali berada di atas sungai, terlihat di bawah busa putih, dan setiap belokan terlihat pemandangan yang indah. Stasiun pertama di ngarai terdiri dari dua atau tiga cottage di antara pohon palem dan pisang. Perhentian lain berada antara tembok tinggi dan tertutup dalam sebuah lubang, dan seperti satu keajaiban muncul secara tiba-tiba. Kemudian ada jembatan dan terowongan kecil dan gemuruh sungai dan kusut-masai pohon.
Di sana-sini jejak dari kemarahan Anai masih terlihat. Reruntuhan dan sisa-sisa jembatan di dalam sungai yang liar. Satu tahun setelah peresmian rute ini terjadi banjir dengan tiba-tiba dan memerlukan perbaikan total sebesar £ 600.000. Saya telah melihat di Padang photografie├źn foto-foto yang diambil pada pagi hari setelah bencana. Sangat menakutkan bagi setiap insinyur Eropa. Jalan tersapu ratusan meter, tebing di bawah jalan longsor ke arah sungai. Rel dan bantalan bengkok atau bahkan tergantung di atas jurang. Stasiun kereta api dan jembatan rusak. Dengan sangat segera pekerjaan perbaikan dimulai.
Kami berjalan perlahan melalui ngarai. Dari Kajoetanam ke Padang-Pandjang hanya 15 mil jauhnya, tapi jalan naik 640 meter bahkan pada bahwa jarak yang pendek. Cuaca menjadi dingin, dan keluar dari hutan kami bisa melihat desa-desa. Kami melewati sebuah jembatan tinggi dengan lengkungan dan lereng yang kurang curam, terlihat tanaman berbaris-baris dan kami sudah berada di Padang Pandjang.
Ini adalah sebuah kota di punggung bukit sempit, yang justru merupakan lembah antara dua lereng Sumatera. Singkatnya, kita tidak lebih dari 30 mil dari pantai dan berada di tepi dataran tinggi. Sebenarnya, nama “dataran” di sini salah. Daerah ketinggian ini memiliki permukaan tidak teratur, sangat bergelombang dan dipotong oleh lembah dan puncak tinggi yang naik di sampingnya. Tiga gunung-gunung tinggi yang indah di Padang Pandjang, yaitu Tandekat dan Singgalang di Barat, Merapi di Timur Laut. Iklim di tempat ini sempurna jika tidak begitu banyak hujan. Pagi hari yang sangat bagus, tetapi perlu waktu sampai jam sembilan untuk menyingkirkan kabut. Mereka merayap menaiki lereng gunung dan secara bertahap menyerap semua yang kami sebelumnya terlihat berkilauan di kejauhan. Awan menjadi lebih berat, dan segera turun hujan di siang hari. Tidak begitu lama, tapi matahari tidak muncul lagi, dan terlihat abu-abu terang dengan bentuk bulat dan membosankan. Saya hampir lupa bahwa saya berada di Sumatera jika aku tidak melihat pohon palem dan bambu dan rumah-rumah Melayu dengan atap rumah mereka yang begitu khas.

Rumah-rumah berada di tiang tinggi, dibuat dari kayu dan bambu, dan setiap titik meruncing sampai ujung-ujungnya, seperti haluan dan buritan kapal. Mereka dimahkotai dengan atap melengkung, dua tinggi, titik yang tajam diarahkan ke langit sebagai tanduk raksasa. Pada jendela depan yang tanpa penutup, dan sebelum pintu merupakan tempat berteduh kecil, terbuat pada kayu. Dinding putih dan warna hitam atau merah dan gambar kasar diplester dengan ornamen, potongan dekorasi kaca atau tembaga. Di setiap sisi bangunan utama yang lebih rendah, simetris saling berhadapan dan semua dibangun dengan cara yang sama, sementara atap yang lebih rendah di bawah yang lain. Di dekatnya juga lumbung beras, yang merupakan bangunan persegi kecil berbentuk panggung dan dengan atap sama dengan rumah-rumah.

Di Padang Pandjang harus diakui bahwa seluruh rumah-rumah bagus. Kami hanya memiliki beberapa jam waktu berhenti. Jalan terus mendaki sampai 1154 m., untuk menuju ke celah yang memisahkan Singgalang dan Merapi. Di sebelah kanan kami, turun dengan cepat, pemandangan Danau Singkarak yang dikelilingi oleh kabut.

Dari Kota Baru kami kembali turun ke arah Fort de Kock, yang akan dicapai pada jam lima. Hari hujan dan kami menginap di hotel. Hal ini sebaiknya tidak dialami. Bahkan kamar paling bagus sekarang diduduki oleh tikus. Sepanjang malam binatang ini membuat pemandangan seperti di neraka. Gerombolan nyamuk mendengung di surga ini, yang jauh dari kesan manis pada saya.

Keesokan paginya kami melanjutkan perjalanan kami ke Pajacombo. Kami berangkat saat ini untuk menjelajah tapi kemudian akan kembali ke sini, untuk mengamati lebih khusus dan mencari jawaban atas rincian pertanyaan yang menarik minat kami. Awalnya kami berada pada sebuah dataran tinggi, yang melereng lembut ke timur. Daerah ini dibangun secara mengagumkan, dan sawah meluas ke sisi Merapi. Di belakangnya muncul Singgalang; puncak gunung ditutupi dengan hutan, tapi pada kakinya desa-desa dan perkebunan berganti satu sama lain. Pada satu bagian dari perjalanan ini kami mengikuti jalan biasa, dengan rel berada sepanjang salah satu tepi, dan kami melewati pribumi berbaris dengan gerobak sapi, menuju pasar.

Lalu kami turun dalam garis lurus sepanjang 7 mil, lereng menurun bertahap, tanpa keraguan disebabkan oleh semburan lava yang luar biasa pada zaman dahulu. Kiri dan kanan memiliki gunung kapur yang curam dan tebing batu pasir. Potongan batu hitam bertebaran dimana-mana. Di kaki bukit itu kami melihat sebuah lorong sempit di antara dua batu, dan membawa kami ke dataran Pajacombo.

Kami pergi ke tempat itu, menemui Asisten Residen untuk berbicara dan meminta bantuannya untuk perjalanan kami. Ketika kunjungan kami sudah berakhir, kami sekali lagi naik kereta api dan kembali ke Padang-Pandjang. Di tempat ini rel kereta api terbagi, dan satu cabang pergi ke Solok dan dari situ ke tambang batubara Sawah-Loento. Itu adalah tujuan utama dari tamasya pertama kami. Kereta turun perlahan menuruni lereng curam, di stasiun menunggu kereta api batubara, yang pada gilirannya ditempatkan di jalan dan dengan kesulitan diseret oleh lokomotif.

Terhampar lembah yang indah Soempoer, penuh dengan desa-desa dan sawah. Di sebelah kiri kami adalah daerah tertutup, dipotong oleh ngarai dalam, dan sejauh mata memandang kami dapat melihat kopi, ditanam di sekitar rumah. Hujan, hujan terus-menerus telah dimulai, awan merayap sampai ke Merapi dan kabut tebal menutupi sawah, mengelilingi dan menyembunyikan bagian atas pegunungan. Sekarang kami berkendara di sepanjang Danau Singkarak. Kumpulan air terletak tak bergerak dalam cahaya monoton dan suram. Hujan berhenti, tapi kabut menyapu bersih semua kontur dan lansekap, sinar matahari cerah telah berganti kabut, dan tampak mengantuk, gelap dan mematikan sebagaimana pemandangan Eropa utara dalam kabut. Sekitar danau dikelilingi ketinggian, arus air yang kuat telah mengukir batu, dan banyak ngarai tak berujung bercabang ke segala arah. Air dari pegunungan berakumulasi menjadi kerucut puing-puing raksasa, setinggi 50 atau 60 M. dan perlahan-lahan bergerak. Setiap hujan datang aliran pasir dan batu ke arah jalan kereta api dan kemudian kadang-kadang benar-benar tertutup. Sebuah jembatan rendah di atas Sungai Ombilien berada di pintu keluar danau. Air itu indahnya tak tertandingi, biru safir dan sangat bersih. Pada akhir danau kita memasuki sebuah lembah dengan dasar rata dan kemudian lenyap, tanpa sadar naik lagi menuju Solok.

.............

(Fakta menarik dari kutipan diatas:
1. Padang adalah kota terbesar di Sumatera pada saat itu.
2. Penggambaran pelabuhan Emmahaven persis seperti yang tergambar di video dalam posting sebelumnya. Ini meyakinkan bahwa deskripsi pengarang tentang apa yang dilihatnya dapat diandalkan. (Klik disini untuk melihat)
2. Sungai di daerah Muaro Padang dapat dilayari kapal sampai ke dalamnya. Tidak seperti sekarang...:(
3. Disebutkan ada Rute Padang ke arah Solok melalui Subangpas. Dimana itu Subangpas? Rasanya ndak ada nagari yang bernama itu di jalur tersebut. Apakah salah tulis? Atau si Pengarang salah dengar dari dialek lokal?
4. Hutan di lembah Anai sungguh lebat dan ...menyeramkan!
5. Di lembah Anai terdapat stasiun KA yang berupa cottage. Mungkin itu adalah bangunan setelah air terjun, di sebelah kiri dari arah Padang, yang sekarang tertutup semak belukar lebat. Ambo pernah melihatnya waktu petugas Perumka membersihkannya beberapa tahun yang lalu.
4. Setahun setelah peresmian, jalur KA Lembah Anai dihantam banjir besar. Perbaikannya memerlukan biaya sebesar 600 ribu gulden atau sekitar 3,3 Miliar Rupiah sekarang.
6. Rumah-rumah di Padang Panjang bagus-bagus.
7. Padang Panjang sering hujan setelah tengah hari. Dan setelahnya berkabut.
8. Perlu waktu sampai jam 9 pagi bagi kabut untuk betul-betul lenyap dari Padang Panjang.
9. Bukittinggi banyak tikus dan nyamuk!
10. Di daerah Solok kopi ditanam sampai ke halaman rumah.)
..................Silakan melanjutkan membaca Bagian Kedua (klik disini)
(Sumber : www.gutenberg.org)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar